tragedi matinya prescott

Oh ya, sekedar informasi buat pembaca yang tidak mengetahui apa itu prescott. Prescott adalah code name untuk prosesor pentium4 generasi tahun 2004-2005 dengan proses fabrikasi 90nm. Proses pembuatan prosesor yang semakin kecil memungkinkan produsen memasukan semakin banyak transistor untuk meningkatkan kerja dari prosesor tersebut. Berita buruknya, tehnologi yang digunakan dalam membuat prescott kurang baik dan efisien dalam managemen listrik, sehingga terjadi banyak kebocoran listrik dan akhirnya mengakibatkan panas yang berlebih. Akhirnya prescott mendapat gelar sebagai seri pentium4 yang terpanas.  Dengan heatsink standar bawaan intel, saat dipakai Full load, klo tuh kipas heatsink muter maksimal di 3800rpm dan suhu prosesor sekitar 65’C,  itu masih normal koq buat sesama pengguna prescott. (Padahal umumnya suhu kerja full load prosesor jarang yang segitu)

Desember 2008 kelabu yang lalu, saat sedang membersihkan heatsink ku yang sudah terlalu kotor karena debu, naluri keisenganku muncul lagi. Dalam benak ku “Kira-kira nih prosesor kalo dinyalain gak pake heatsink, bisa tembus berapa derajat ya? hihihi..”. Akhirnya dengan penuh keyakinan, aku nyalain komputer tanpa heatsink di prosesor.

Sambil berusaha mau cepat-cepat masuk ke bios buat tahu suhunya, buzzer mobo sudah marah-marah dan fan casing meraung maksimum.. Akhirnya setelah sekitar 15 detik dari memencet tombol power dan saya belum berhasil masuk BIOS, CPU langsung mati otomatis. Waa..  akhirnya aku cabut colokan listrik dan aku pegang itu prosesor.

Wauu.. panasnya seperti panas panci setelah selesai dipakai memasak indomie. Luar biasa.  Dalam waktu sekitar 15 detik, prosesor itu bisa menghasilkan panas yang begitu tinggi. Padahal aku nyalainnya dari keadaan dingin lho.. Komputer belum dinyalain dari semalem. Prescott memang mesin penghasil panas yang hebat.
Andaikan intel membuat prescott dengan luas permukaan yang besar, sebesar tempat panci masak mie, pasti panas nya bisa dimanfaatkan dengan sangat baik tuh. FYI, masak air buat masak mie aja perlu waktu sekitar 3 menit. Klo prescott nya bisa dimanfaatin buat masak air, cukup 20 detik, airnya uda mendidih kali yee.. hahahahaha

Akhirnya pengalaman ini memberikan kesimpulan: “JANGAN MENYALAKAN KOMPUTER ANDA TANPA MEMASANG HEATSINK TERLEBIH DAHULU”

no-heatsink

5 Balasan ke tragedi matinya prescott

  1. Sid mengatakan:

    alamak serem nean far

    waiz kalo gw, da gw cemplungin ke bak

    ga pake lama, gw masukin air raksa

    wakawkawka

  2. firefar mengatakan:

    hahaha.. prosesornya gak jadi rusak hebatnya..
    gila juga intel bikin prosesor yang sekuat itu.

  3. […] review tragedi matinya prescott , kejadian itu terjadi di awal desember 2008.  Saat komputer sudah rusak (bisa nyala tapi gak bisa […]

  4. Fei mengatakan:

    Salam kenal boz…..! Gw juga pake prescott juga,intel pentium 4 3.2Ghz Socket LGA dan gak pernah gw overclock bagi gw segitu dah cukup wat ngetik makalah, HD 80Gb,Ram 1Gb DDR2 OS Win 7 Ultimate.Kemaren kompi gw sering restart sendiri pas gw cek dibios suhunya Idle 55 derajat lama2 makin naek terus sampe 80 derajat mati….! gw kaget komputer suhunya sampe segitu tinggi….terus gw ganti heatsink pake origina intel heatsinkfan, ..sekarang dah nggak sering restart tp suhunya tetep tinggi di 55 derajat sampe 70 derajat….! Pertanyaan Gw,…..

    1. Apakah yg loe tau suhu segitu wat prescott terhitung normal, Kalo gw liat pake software speedfan suhu segitu ada lambang apinya yg bisa jd intel panggang….!

    2. Apa perlu gw pake heatsink fan yg bagus sekalian kayak termaltake HSF…? karena klo gw beli itu berarti gw harus ngirit uang jajan gw… karena gw tanya di toko harganya 300rbuan….termasuk mahal bagi mahasiswa Kere macem gw…! Thanks Bro…Mohon informasinya….

    • firefar mengatakan:

      1. presscot idle di 50-an ‘C dan full load di 70-an ‘C normal koq. tenang aja.. tuh processor kuat banget koq, meski suhu kerjanya setinggi itu, tapi dia gak akan mati.
      2. klo mau adem sih, memang disarankan ganti Heatsink aftermarket, spt thermaltake, coolermaster, dll (standar intel not recomended buat presscot.. dulu pas pk heatsink standar intel, tuh kipas heatsink ngeraung terus di 3rb-an rpm saking panasnya). Tapi selama ini, temen” aku yg pk prescot dgn heatsink standar masih hidup aja procesor nya.
      Jadi saran saya, klo gak mendesak banget, gak usah ganti heatsink (dgn resiko kipas berisik, dan suhu tinggi)

      Klo mo ganti, saran aku sih mending ganti komputer baru (procesor generasi baru (spt intel core / intel i & mainboard baru, sisanya masih bisa pk komponen yg lama) (sori, agak OOT, tapi ini serius)
      Pentium4 selain panas, agak lambat juga boros listrik. Klo menurut aku sih, lebih worth beli procesor & mainboard baru dibanding perbaikin tuh pentium4, karena secara price / performance tuh gak sebanding.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: